Bermanfaat bagi yang lainnya
Home » » Kolektor Kebaikan

Kolektor Kebaikan

oleh Ustadz Samson Rahman
Tak ada pilihan lain bagi kita dalam kehidupan ini kecuali bertekad untuk melakukan segala cara dan upaya untuk menjadi yang terbaik dan setelah itu dengan tenang menghadap Allah Yang Maha Pemaaf dan Mahalembut pada hamba-hamba-Nya. Seorang muslim yang baik menurut Rasululullah memang bukan hanya orang yang banyak ibadah mahdhahnya, namun yang tak kalah pentingnya adalah mereka yang mampu memberikan kebaikan pada orang lain dengan lapang dada. Mampu menjadi orang yang senantiasa menjadi saluran pipa kebaikan pada orang lain dan orang lain ikut menikmatinya.

Kehidupan yang terbatas ini hendaknya kita rekayasa agar kita semua menjadi kolektor kebaikan yang semakin hari semakin banyak. Kita bisa menjadi kolektor kerendahan hati yang bisa mengangkat derajat kita dan menghindari keangkuhan yang hanya merendahkan posisi kita di sisi-Nya. Kerendahan hati adalah simbol kejernihan nurani yang menghadirkan semai-semai kedamaian jiwa karena kita tidak terbebani untuk berlaku sombong pada siapa saja. Kita koleksi kebaikan dengan menanamkannya karena kita yakin suatu saat pasti akan menuainya. Kebaikan yang terus kita tanam pasti akan bersemi jika kita rajin menyiraminya dengan kebaikan lain yang menyuburkan tanaman lama kita.

Seorang kolektor kebaikan akan senantiasa memburu kebaikan-kebaikan itu itu sebagai bekal di hari kemudian. Dia akan rajin mensyukuri yang ada walaupun sedikit agar dia mampu mensyukuri yang banyak, dia akan banyak diam karena kesadarannya bahwa diam terhadap sesuatu yang tidak berguna adalah sebuah keselamatan. Diam adalah hikmah yang jarang orang suka melakoninya. Diam adalah emas, yang jarang orang memburunya. Kebanyakan orang lebih suka bicara daripada mendengar. Tak banyak orang yang sadar bahwa mulut yang dia miliki hanyalah satu adanya sementara telinga yang Allah karuniakan adalah dua. Maka sangatlah pantas jika porsi dua telinga mendapatkan porsi lebih banyak mendengar.. Padahal barang siapa yang banyak bicara sering kali banyak tergelincirnya. Barang siapa yang memiliki syahwat bicara dia sering kali terperangkap oleh jaring ucapannya.

Kolektor kebaikan akan mengagendakan dalam kehidupannya untuk memberikan kemudahan-kemudahan pada orang lain karena dia sadar bahwa apa yang dia lakukan akan memudahkannya dalam kehidupan dunia dan akhiratnya. Agenda hidupnya akan senantiasa dia fokuskan untuk menyelamatkan orang lain dari telikungan kesulitan dan jepitan kesempitan karena dia yakin janji Nabinya bahwa itu akan memuluskan jalan akhiratnya. Dirinya senantiasa menjadi tabir kelemahan orang lain dan merahasiakan semua aib mereka.

Kolektor kebaikan akan menjaga apa yang diantara dua bibir dan apa yang ada diantara selangkangannya. Karena Nabinya pernah memberikan jaminan bahwa pelakunya akan mendapatkan surga. Dia akan bergairah meninggalkan semua maksiat yang menghambatnya untuk bisa dekat pada Allah. Wara' menjadi hiasan hidupnya. Zuhud menjadi pernik dinding hatinya. Tawakkal menjadi terompah hidupnya, dan ridha menjadi buhul imannya.

Kolektor kebaikan akan puas dengan yang ada. Minim kemarahannya. Dia senantiasa tahu diri, malu pada Allah dalam setiap langkah-langkahnya. Detik hidupnya berhiaskan muhasabah dan mawas diri. Tidak pernah ada dalam detik hidupnya kelalaian yang hinggap pada hatinya yang hanya akan membuatnya menjadi merana dan dilanda nestapa. Dia senantiasa memiliki mata hati yang tajam untuk melihat dengan jelas akibat perbuatan yang dilakukannya. Dia taklukkan hawa nafsunya sebagai bukti keampuhan spiritualnya.

Mimpi-mimpi indahnya adalah kebaikan. Kesabaran menjadi mahkotanya. Jika dia dipaksa marah karena Allah maka dia juga akan bisa marah karena orang yang dipaksa marah namun dia diam, maka itu sama halnya sebagai keledai tua. Dia sangat pemaaf karena yang tidak pernah memberikan maaf itu hanyalah syetan. Tawanya adalah senyum. Sebab tertawa yang terlalu banyak hanya akan menurunkan karisma, menurunkan wibawa, mematikan hati dan menjatuhkan harga diri.

Pantang bagi kolektor kebaikan untuk menampakkan kemiskinannya kepada makhluk, yang dalam pandangannya juga sama membutuhkan kepada Sang Maha Pemberi. Orang akan menghormati seseorang kalau dia tidak pernah menadahkan tangan untuk meminta. Hidupnya terasa berselimutkan kekayaan yang tiada tara, berbantalkan kecukupan yang demikian nikmatnya sebab dia memiliki kekayaan jiwa yang tiada batasnya. Seorang kolektor kebaikan akan senantiasa bekerja untuk akhirat karena dunia memang bukan tujuan akhirnya. Di samping itu barang siapa yang bekerja demi akhirat maka Allah akan mencukupinya dalam masalah dunia. Jika akhirat menjadi imamnya maka dunia pasti akan menjadi makmumnya, namun jika dunia menjadi imamnya maka akhirat tidak akan bermakmum padanya.

Tak ada khianat, dusta dan kekejian pada diri kolektor kebaikan.. Kolektor kebaikan adalah pecandu keadilan dan anti kezhaliman. Dia akan meninggalkan suatu kesia-siaan dan menjadi kunci bagi kebaikan-kebaikan. Menaburkan benih-benih kedamaian dan ketentraman di lorong-lorong kehidupan yang dia lalui dengan tenang. Umurnya berkah : pendek namun terus memanjang.

Hidup para kolektor kebaikan adalah perburuan terhadap kebaikan-kebaikan yang berserakan dimana-mana. Dia adalah pemulung kebaikan itu dimanapun dia berada. Slogan hidupnya adalah : فاستبقوا الخيرات : Maka berlomba-lombalah kamu (dalam berbuat) kebaikan (Al-Baqarah : 148).


Sumber : http://www.eramuslim.com/nasihat-ulama/ustadz-samson-rahman-kolektor-kebaikan.htm

0 komentar:

Poskan Komentar

Daftar Postingan Terbaru

Agenda Harian

Semoga kita senantiasa terpacu untuk mengukir prestasi amal yang akan memperberat timbangan kebaikan di yaumil akhir, berikut rangkaian yang bisa dilakukan

1. Agenda pada sepertiga malam akhir

a. Menunaikan shalat tahajjud dengan memanjangkan waktu pada saat ruku’ dan sujud di dalamnya,

b. Menunaikan shalat witir

c. Duduk untuk berdoa dan memohon ampun kepada Allah hingga azan subuh

Rasulullah saw bersabda:

يَنْزِلُ رَبُّنَا تَبَارَكَ وَتَعَالَى كُلَّ لَيْلَةٍ إِلَى السَّمَاءِ الدُّنْيَا حِينَ يَبْقَى ثُلُثُ اللَّيْلِ الْآخِرُ فَيَقُولُ مَنْ يَدْعُونِي فَأَسْتَجِيبَ لَهُ مَنْ يَسْأَلُنِي فَأُعْطِيَهُ مَنْ يَسْتَغْفِرُنِي فَأَغْفِرَ لَهُ

“Sesungguhnya Allah SWT selalu turun pada setiap malam menuju langit dunia saat 1/3 malam terakhir, dan Dia berkata: “Barangsiapa yang berdoa kepada-Ku maka akan Aku kabulkan, dan barangsiapa yang meminta kepada-Ku maka akan Aku berikan, dan barangsiapa yang memohon ampun kepada-Ku maka akan Aku ampuni”. (HR. Bukhari Muslim)


2. Agenda Setelah Terbit Fajar

a. Menjawab seruan azan untuk shalat subuh

” الَّلهُمَّ رَبَّ هَذِهِ الدَّعْوَةِ التَّامَّةِ وَالصَّلاَةِ الْقَائِمَةِ آتِ مُحَمَّدًا الْوَسِيْلَةَ وَالْفَضِيْلَةَ وَابْعَثْهُ مَقَامًا مَحْمُوْدًا الَّذِي وَعَدْتَهُ “

“Ya Allah, Tuhan pemilik seruan yang sempurna ini, shalat yang telah dikumandangkan, berikanlah kepada Nabi Muhammad wasilah dan karunia, dan bangkitkanlah dia pada tempat yang terpuji seperti yang telah Engkau janjikan. (Ditashih oleh Al-Albani)

b. Menunaikan shalat sunnah fajar di rumah dua rakaat

Rasulullah saw bersabda:

رَكْعَتَا الْفَجْرِ خَيْرٌ مِنَ الدُّنْيَا وَمَا فِيْهَا

“Dua rakaat sunnah fajar lebih baik dari dunia dan segala isinya”. (Muslim)

وَ قَدْ قَرَأَ النَّبِيُّ صَلىَّ اللهُ عَلَيْهِ وَ سَلَّمَ فِي رَكْعَتَي الْفَجْرِ قُلْ يَا أَيُّهَا الْكَافِرُوْنَ وَقُلْ هُوَ اللهُ أَحَدَ

“Nabi saw pada dua rakaat sunnah fajar membaca surat “Qul ya ayyuhal kafirun” dan “Qul huwallahu ahad”.

c. Menunaikan shalat subuh berjamaah di masjid –khususnya- bagi laki-laki.

Rasulullah saw bersabda:

وَلَوْ يَعْلَمُوْنَ مَا فِي الْعَتْمَةِ وَالصُّبْحِ لأَتَوْهُمَا وَلَوْ حَبْوًا

“Sekiranya manusia tahu apa yang ada dalam kegelapan dan subuh maka mereka akan mendatanginya walau dalam keadaan tergopoh-gopoh” (Muttafaqun alaih)

بَشِّرِ الْمَشَّائِيْنَ فِي الظّلَمِ إِلَى الْمَسَاجِدِ بِالنُّوْرِ التَّامِّ يَوْمَ الْقِيَامَةِ

“Berikanlah kabar gembira kepada para pejalan di kegelapan menuju masjid dengan cahaya yang sempurna pada hari kiamat”. (Tirmidzi dan ibnu Majah)

d. Menyibukkan diri dengan doa, dzikir atau tilawah Al-Quran hingga waktu iqamat shalat

Rasulullah saw bersabda:

الدُّعَاءُ لاَ يُرَدُّ بَيْنَ الأَذَانِ وَالإِقَامَةِ

“Doa antara adzan dan iqamat tidak akan ditolak” (Ahmad dan Tirmidzi dan Abu Daud)

e. Duduk di masjid bagi laki-laki /mushalla bagi wanita untuk berdzikir dan membaca dzikir waktu pagi

Dalam hadits nabi disebutkan:

كَانَ النَّبِيُّ صَلىَّ اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : ” إَذَا صَلَّى الْفَجْرَ تَرَبَّعَ فِي مَجْلِسِهِ حَتَّى تَطْلُعَ الشَّمْسُ الْحَسَنَاءُ

” Nabi saw jika selesai shalat fajar duduk di tempat duduknya hingga terbit matahari yang ke kuning-kuningan”. (Muslim)

Agenda prioritas

Membaca Al-Quran.

Allah SWT berfirman:

“Sesungguhnya waktu fajar itu disaksikan (malaikat). (Al-Isra : 78) Dan memiliki komitmen sesuai kemampuannya untuk selalu:

- Membaca ½ hizb dari Al-Quran untuk mendapatkan khatam Al-Quran sebanyak 1 kali

- Membaca 1 hizb dari Al-Quran untuk mendapatkan khatam Al-Quran sebanyak 2 kali

- Bagi yang mampu menambah lebih banyak dari itu semua, maka akan menuai kebaikan berlimpah insya Allah.

3. Menunaikan shalat Dhuha walau hanya dua rakaat

Rasulullah saw bersabda:

يُصْبِحُ عَلَى كُلِّ سُلَامَى مِنْ أَحَدِكُمْ صَدَقَةٌ فَكُلُّ تَسْبِيحَةٍ صَدَقَةٌ وَكُلُّ تَحْمِيدَةٍ صَدَقَةٌ وَكُلُّ تَهْلِيلَةٍ صَدَقَةٌ وَكُلُّ تَكْبِيرَةٍ صَدَقَةٌ وَأَمْرٌ بِالْمَعْرُوفِ صَدَقَةٌ وَنَهْيٌ عَنْ الْمُنْكَرِ صَدَقَةٌ وَيُجْزِئُ مِنْ ذَلِكَ رَكْعَتَانِ يَرْكَعُهُمَا مِنْ الضُّحَى

“Setiap ruas tulang tubuh manusia wajib dikeluarkan sedekahnya, setiap hari ketika matahari terbit. Mendamaikan antara dua orang yang berselisih adalah sedekah, menolong orang dengan membantunya menaiki kendaraan atau mengangkat kan barang ke atas kendaraannya adalah sedekah, kata-kata yang baik adalah sedekah, tiap-tiap langkahmu untuk mengerjakan shalat adalah sedekah, dan membersihkan rintangan dari jalan adalah sedekah”. (Bukhari dan Muslim)

4. Berangkat kerja atau belajar dengan berharap karena Allah

Rasulullah saw bersabda:

مَا أَكَلَ أَحَدٌ طَعَامًا خَيْرًا مِنْ أَنْ يَأْكُلَ مِنْ عَمِلِ يَدِهِ، وَكَانَ دَاوُدُ لا يَأْكُلُ إِلا مِنْ عَمِلِ يَدِهِ

“Tidaklah seseorang memakan makanan, lebih baik dari yang didapat oleh tangannya sendiri, dan bahwa nabi Daud makan dari hasil tangannya sendiri”. (Bukhari)

Dalam hadits lainnya nabi juga bersabda:

مَنْ سَلَكَ طَرِيقًا يَلْتَمِسُ فِيهِ عِلْمًا سَهَّلَ اللَّهُ لَهُ طَرِيقًا إِلَى الْجَنَّةِ

“Barangsiapa yang berjalan dalam rangka mencari ilmu, maka Allah akan memudahkan baginya jalan menuju surga”. (Muslim)

d. Menyibukkan diri dengan dzikir sepanjang hari

Allah berfirman :

أَلَا بِذِكْرِ اللَّهِ تَطْمَئِنُّ الْقُلُوبُ

“Ketahuilah dengan berdzikir kepada Allah maka hati akan menjadi tenang” (Ra’ad : 28)

Rasulullah saw bersabda:

أَحَبُّ الأَعْمَالِ إِلَى اللهَ أَنْ تَمُوْتَ ولسانُك رَطْبٌ من ذِكْرِ الله

“Sebaik-baik perbuatan kepada Allah adalah saat engkau mati sementara lidahmu basah dari berdzikir kepada Allah” (Thabrani dan Ibnu Hibban) .

5. Agenda saat shalat Zhuhur

a. Menjawab azan untuk shalat Zhuhur, lalu menunaikan shalat Zhuhur berjamaah di Masjid khususnya bagi laki-laki

b. Menunaikan sunnah rawatib sebelum Zhuhur 4 rakaat dan 2 rakaat setelah Zhuhur

Rasulullah saw bersabda:

مَنْ صَلَّى اثْنَتَيْ عَشْرَةَ رَكْعَةً فِي يَوْمٍ وَلَيْلَةٍ بُنِيَ لَهُ بِهِنَّ بَيْتٌ فِي الْجَنَّةِ

“Barangsiapa yang shalat 12 rakaat pada siang dan malam hari maka Allah akan membangunkan baginya dengannya rumah di surga”. (Muslim).

6. Agenda saat dan setelah shalat Ashar

a. Menjawab azan untuk shalat Ashar, kemudian dilanjutkan dengan menunaikan shalat Ashar secara berjamaah di masjid

b. Mendengarkan nasihat di masjid (jika ada)

Rasulullah saw bersabda:

مَنْ غَدَا إِلَى الْمَسْجِدِ لا يُرِيدُ إِلا أَنْ يَتَعَلَّمَ خَيْرًا أَوْ يَعْلَمَهُ، كَانَ لَهُ كَأَجْرِ حَاجٍّ تَامًّا حِجَّتُهُ

“Barangsiapa yang pergi ke masjid tidak menginginkan yang lain kecuali belajar kebaikan atau mengajarkannya, maka baginya ganjaran haji secara sempurna”. (Thabrani – hasan shahih)

c. Istirahat sejenak dengan niat yang karena Allah

Rasulullah saw bersabda:

وَإِنَّ لِبَدَنِكَ عَلَيْكَ حَقٌّ

“Sesungguhnya bagi setiap tubuh atasmu ada haknya”.

Agenda prioritas:

Membaca Al-Quran dan berkomitmen semampunya untuk:

- Membaca ½ hizb dari Al-Quran untuk mendapatkan khatam Al-Quran sebanyak 1 kali

- Membaca 1 hizb dari Al-Quran untuk mendapatkan khatam Al-Quran sebanyak 2 kali

- Bagi yang mampu menambah sesuai kemampuan, maka akan menuai kebaikan yang berlimpah insya Allah.

7. Agenda sebelum Maghrib

a. Memperhatikan urusan rumah tangga – melakukan mudzakarah – Menghafal Al-Quran

b. Mendengarkan ceramah, nasihat, khutbah, untaian hikmah atau dakwah melalui media

c. Menyibukkan diri dengan doa

Rasulullah saw bersabda:

الدُّعَاءُ هُوَ الْعِبَادَةُ

“Doa adalah ibadah”

8. Agenda setelah terbenam matahari

a. Menjawab azan untuk shalat Maghrib

b. Menunaikan shalat Maghrib secara berjamaah di masjid (khususnya bagi laki-laki)

c. Menunaikan shalat sunnah rawatib setelah Maghrib – 2 rakaat

d. Membaca dzikir sore

e. Mempersiapkan diri untuk shalat Isya lalu melangkahkan kaki menuju masjid

Rasulullah saw bersabda:

مَنْ تَطَهَّرَ فِي بَيْتِهِ ثُمَّ مَشَى إِلَى بَيْتٍ مِنْ بُيُوتِ اللَّهِ لِيَقْضِيَ فَرِيضَةً مِنْ فَرَائِضِ اللَّهِ كَانَتْ خَطْوَتَاهُ إِحْدَاهُمَا تَحُطُّ خَطِيئَةً وَالْأُخْرَى تَرْفَعُ دَرَجَةً

“Barangsiapa yang bersuci/berwudhu kemudian berjalan menuju salah satu dari rumah-rumah Allah untuk menunaikan salah satu kewajiban dari kewajiban Allah, maka langkah-langkahnya akan menggugurkan kesalahan dan yang lainnya mengangkat derajatnya”. (Muslim)

9. Agenda pada waktu shalat Isya

a. Menjawab azan untuk shalat Isya kemudian menunaikan shalat Isya secara jamaah di masjid

b. Menunaikan shalat sunnah rawatib setelah Isya – 2 rakaat

c. Duduk bersama keluarga/melakukan silaturahim

d. Mendengarkan ceramah, nasihat dan untaian hikmah di Masjid

e. Dakwah melalui media atau lainnya

f. Melakukan mudzakarah

g. Menghafal Al-Quran

Agenda prioritas

Membaca Al-Quran dengan berkomitmen sesuai dengan kemampuannya untuk:

- Membaca ½ hizb dari Al-Quran untuk mendapatkan khatam Al-Quran sebanyak 1 kali

- Membaca 1 hizb dari Al-Quran untuk mendapatkan khatam Al-Quran sebanyak 2 kali

- Bagi yang mampu menambah sesuai kemampuan bacaan maka telah menuai kebaikan berlimpah insya Allah.


Apa yang kita jelaskan di sini merupakan contoh, sehingga tidak harus sama persis dengan yang kami sampaikan, kondisional tergantung masing-masing individu. Semoga ikhtiar ini bisa memandu kita untuk optimalisasi ibadah insya Allah. Allahu a’lam

Jazaakillah

Sedikit revisi dari : http://www.al-ikhwan.net/agenda-harian-ramadhan-menuju-bahagia-di-bulan-ramadhan-2989/