Bermanfaat bagi yang lainnya
Home » » Lelaki Bakhil bin Pelit

Lelaki Bakhil bin Pelit

Ilustrasi. (inet)
Ilustrasi. (inet)


dakwatuna.com – Kisah seorang lelaki yang hidup dengan orientasi uang…uang dan uang. Hanya memikirkan kesenangannya semata. Kisah ini ingin saya tuangkan dan semoga menjadi pelajaran bagi saya dan juga yang membaca artikel ini, karena ini merupakan kisah nyata.

Seorang pemuda hidup dengan berorientasi dengan uang dan sangat sulit sekali mengeluarkan uangnya demi kepentingan orang lain. Kalkulasi yang akurat, cermat layaknya seorang akuntan yang handal, padahal basic akuntansi pun tak melekat pada dirinya. Tapi, masya Allah keakuratan yang dimilikinya luar biasa. Biasanya keakuratan dan kedetailan seseorang dalam membelanjakan uangnya dimiliki oleh kaum hawa. Namun, ternyata ada juga kaum adam yang memiliki kepribadian yang sama persis seperti kaum hawa.

Setiap kali saya dan teman-teman lainnya berkumpul, maka ada saja tempat makan yang akan kami tuju. Biasanya kalau laki-laki kan lebih cepat mengeluarkan uangnya karena merasa malu ataupun kebudayaan yang tertanam bahwa laki-laki harus royal kepada perempuan. Namun, setiap kali makan atau membeli makanan diapun tak pernah sudi mengeluarkan uangnya. Bahkan ketika perjalanan dari daerah A ke daerah B yang melibatkan seorang teman harus menumpang di motornya. Motor yang di pinjamnya dari induk semang yang dekat dengannya dan menemaninya serta telah menjadi keluarga di daerah yang memang terasa asing bagi kami. Ia pasti meminta bayaran atau ongkos bensin kepada teman yang menumpang untuk ditalangi pada saat itu. Padahal, ia juga memiliki uang yang masih utuh di dompetnya.

Perhitungannya yang sangat akuratpun menjadi hal yang negatif bagi kami antara mendoakannya agar bisa lebih baik lagi atau mengumpat di belakangnya, akibat kebakhilan yang luar biasa diasuhnya. Terkadang, aku dan teman-teman menyindirnya dengan sindiran, “kan ada nih, teman kita yang banyak uangnya. Sekali-kali dibayarin dong kita!”, ucap kami pada saat itu. Namun, ia hanya mengatakan, “bisa aku bayarin dulu, tapi nanti dibayar kalau sudah tiba di basecamp ya?”, ucapnya. Ngek-ngek…seakan-akan ada berbagai bintang yang hinggap di kepalaku dan teman-teman lainnya pada saat Ia mengucapkan hal yang demikian, seperti yang di film kartun gitu. Pernah suatu kali ada teman yang kemalangan dan orang tuanya meninggal, bukannya membantu teman yang sedang dalam keadaan sulit itu dengan sedekah uang semampunya. Saya berfikir, uang yang ada di tangannya yang cukup banyak itu mungkin saja, di tempat yang namanya sedekah akan lebih banyak mengeluarkan uangnya. Namun, tidak juga ternyata, entah kapan uangnya akan dikeluarkan dengan keadaan yang royal. Teman-teman lainnya memberikan uang Rp. 50.000,- atau Rp 100.000,- untuk sekadar meringankan beban teman yang sedang kemalangan tersebut, namun berbeda dengan teman yang satu ini, dirinya yang ternyata hanya mengeluarkan uang Rp 25.000,-, entah pikiran apa yang ada  di dalam otak saya dan teman-teman lainnya. Kami hanya membahas sikapnya yang terlalu bakhil sebagai seorang manusia yang seharusnya banyak mengeluarkan sedekah. Namun, hanya segitukah kesanggupannya? sering aku dan teman-teman lainnya beristighfar dan berharap ia sadar dan menjauhi sikap bakhilnya yang berlebihan.

Suatu kali, HP nya masuk ke dalam air laut, yang pada saat itu kami sedang jalan-jalan plus rekreasi di pantai dekat rumah dinasnya. Tiba-tiba saja, dia meloncat karena merasa bahwa di sekitarnya hanya ada air saja. Dan ternyata, hasil loncatannya membuat kakinya berdarah karena terkena karang dan HP-nya ikut meloncat. Alhasil, HP miliknya pun telah kehilangan nyawanya. Kali kedua, Ia melakukan perjalanan seorang diri tanpa mengajak siapapun di antara kami teman-temannya yang selalu bersama dan sama-sama berjuang di daerah ini. Di jalan, dompetnya hilang. Setibanya di basecamp, Ia baru merasa kehilangan dompetnya yang telah diamankannya di motor. Di dalamnya terdapat uang dan juga ATM.  Kali ketiga, Ia kehilangan ATM nya. Kali keempat ia kehilangan HP. Semuanya yang hilang dan segera urusnya. Hilangnya HP dibereskannya dengan membeli HP yang baru, hilangnya ATM segera di urus ke pihak bank bersangkutan. Namun, seringnya ia kehilangan itu tidak dijadikan sebagai refleksi bahwa ia terlalu bakhil, bahwa ia terlalu perhitungan dan bahwa ia terlalu sangat pelit bin bakhil bin irit bin hemat. Ketika di tanya tabungannya berapa. Ia mengatakan jumlah uangnya yang super duper banyak dibandingkan saya dan teman-teman lainnya. Terus kami bertanya kembali, “emang mau beli apaan sih uang kamu?”, tanya kami. “Buat beli tanah di sini”, jawabnya. Oooh ternyata kamu mau investasi ke tanah toh! Luar biasa teman yang satu ini.

Semoga saya dan teman-teman lainnya bisa menjadikan ini sebuah pelajaran. Memang memberi bukan berdasarkan banyak atau sedikitnya. Tapi kepada niat dan keikhlasannya. Memang memberi itu bisa kepada siapa saja dan kapan saja. Namun, banyaknya kehilangan ataupun musibah yang menimpa kita bisa menjadi refleksi bahwa kita jarang memberi ataupun sulit mengeluarkan uang. Memang memberi bukan hanya dalam bentuk uang, namun berikanlah yang terbaik, niat ikhlas dan mengharap ridha-Nya. Insya Allah semuanya menjadi berkah dan indah, hiduppun menjadi nyaman.

0 komentar:

Poskan Komentar

Daftar Postingan Terbaru

Agenda Harian

Semoga kita senantiasa terpacu untuk mengukir prestasi amal yang akan memperberat timbangan kebaikan di yaumil akhir, berikut rangkaian yang bisa dilakukan

1. Agenda pada sepertiga malam akhir

a. Menunaikan shalat tahajjud dengan memanjangkan waktu pada saat ruku’ dan sujud di dalamnya,

b. Menunaikan shalat witir

c. Duduk untuk berdoa dan memohon ampun kepada Allah hingga azan subuh

Rasulullah saw bersabda:

يَنْزِلُ رَبُّنَا تَبَارَكَ وَتَعَالَى كُلَّ لَيْلَةٍ إِلَى السَّمَاءِ الدُّنْيَا حِينَ يَبْقَى ثُلُثُ اللَّيْلِ الْآخِرُ فَيَقُولُ مَنْ يَدْعُونِي فَأَسْتَجِيبَ لَهُ مَنْ يَسْأَلُنِي فَأُعْطِيَهُ مَنْ يَسْتَغْفِرُنِي فَأَغْفِرَ لَهُ

“Sesungguhnya Allah SWT selalu turun pada setiap malam menuju langit dunia saat 1/3 malam terakhir, dan Dia berkata: “Barangsiapa yang berdoa kepada-Ku maka akan Aku kabulkan, dan barangsiapa yang meminta kepada-Ku maka akan Aku berikan, dan barangsiapa yang memohon ampun kepada-Ku maka akan Aku ampuni”. (HR. Bukhari Muslim)


2. Agenda Setelah Terbit Fajar

a. Menjawab seruan azan untuk shalat subuh

” الَّلهُمَّ رَبَّ هَذِهِ الدَّعْوَةِ التَّامَّةِ وَالصَّلاَةِ الْقَائِمَةِ آتِ مُحَمَّدًا الْوَسِيْلَةَ وَالْفَضِيْلَةَ وَابْعَثْهُ مَقَامًا مَحْمُوْدًا الَّذِي وَعَدْتَهُ “

“Ya Allah, Tuhan pemilik seruan yang sempurna ini, shalat yang telah dikumandangkan, berikanlah kepada Nabi Muhammad wasilah dan karunia, dan bangkitkanlah dia pada tempat yang terpuji seperti yang telah Engkau janjikan. (Ditashih oleh Al-Albani)

b. Menunaikan shalat sunnah fajar di rumah dua rakaat

Rasulullah saw bersabda:

رَكْعَتَا الْفَجْرِ خَيْرٌ مِنَ الدُّنْيَا وَمَا فِيْهَا

“Dua rakaat sunnah fajar lebih baik dari dunia dan segala isinya”. (Muslim)

وَ قَدْ قَرَأَ النَّبِيُّ صَلىَّ اللهُ عَلَيْهِ وَ سَلَّمَ فِي رَكْعَتَي الْفَجْرِ قُلْ يَا أَيُّهَا الْكَافِرُوْنَ وَقُلْ هُوَ اللهُ أَحَدَ

“Nabi saw pada dua rakaat sunnah fajar membaca surat “Qul ya ayyuhal kafirun” dan “Qul huwallahu ahad”.

c. Menunaikan shalat subuh berjamaah di masjid –khususnya- bagi laki-laki.

Rasulullah saw bersabda:

وَلَوْ يَعْلَمُوْنَ مَا فِي الْعَتْمَةِ وَالصُّبْحِ لأَتَوْهُمَا وَلَوْ حَبْوًا

“Sekiranya manusia tahu apa yang ada dalam kegelapan dan subuh maka mereka akan mendatanginya walau dalam keadaan tergopoh-gopoh” (Muttafaqun alaih)

بَشِّرِ الْمَشَّائِيْنَ فِي الظّلَمِ إِلَى الْمَسَاجِدِ بِالنُّوْرِ التَّامِّ يَوْمَ الْقِيَامَةِ

“Berikanlah kabar gembira kepada para pejalan di kegelapan menuju masjid dengan cahaya yang sempurna pada hari kiamat”. (Tirmidzi dan ibnu Majah)

d. Menyibukkan diri dengan doa, dzikir atau tilawah Al-Quran hingga waktu iqamat shalat

Rasulullah saw bersabda:

الدُّعَاءُ لاَ يُرَدُّ بَيْنَ الأَذَانِ وَالإِقَامَةِ

“Doa antara adzan dan iqamat tidak akan ditolak” (Ahmad dan Tirmidzi dan Abu Daud)

e. Duduk di masjid bagi laki-laki /mushalla bagi wanita untuk berdzikir dan membaca dzikir waktu pagi

Dalam hadits nabi disebutkan:

كَانَ النَّبِيُّ صَلىَّ اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : ” إَذَا صَلَّى الْفَجْرَ تَرَبَّعَ فِي مَجْلِسِهِ حَتَّى تَطْلُعَ الشَّمْسُ الْحَسَنَاءُ

” Nabi saw jika selesai shalat fajar duduk di tempat duduknya hingga terbit matahari yang ke kuning-kuningan”. (Muslim)

Agenda prioritas

Membaca Al-Quran.

Allah SWT berfirman:

“Sesungguhnya waktu fajar itu disaksikan (malaikat). (Al-Isra : 78) Dan memiliki komitmen sesuai kemampuannya untuk selalu:

- Membaca ½ hizb dari Al-Quran untuk mendapatkan khatam Al-Quran sebanyak 1 kali

- Membaca 1 hizb dari Al-Quran untuk mendapatkan khatam Al-Quran sebanyak 2 kali

- Bagi yang mampu menambah lebih banyak dari itu semua, maka akan menuai kebaikan berlimpah insya Allah.

3. Menunaikan shalat Dhuha walau hanya dua rakaat

Rasulullah saw bersabda:

يُصْبِحُ عَلَى كُلِّ سُلَامَى مِنْ أَحَدِكُمْ صَدَقَةٌ فَكُلُّ تَسْبِيحَةٍ صَدَقَةٌ وَكُلُّ تَحْمِيدَةٍ صَدَقَةٌ وَكُلُّ تَهْلِيلَةٍ صَدَقَةٌ وَكُلُّ تَكْبِيرَةٍ صَدَقَةٌ وَأَمْرٌ بِالْمَعْرُوفِ صَدَقَةٌ وَنَهْيٌ عَنْ الْمُنْكَرِ صَدَقَةٌ وَيُجْزِئُ مِنْ ذَلِكَ رَكْعَتَانِ يَرْكَعُهُمَا مِنْ الضُّحَى

“Setiap ruas tulang tubuh manusia wajib dikeluarkan sedekahnya, setiap hari ketika matahari terbit. Mendamaikan antara dua orang yang berselisih adalah sedekah, menolong orang dengan membantunya menaiki kendaraan atau mengangkat kan barang ke atas kendaraannya adalah sedekah, kata-kata yang baik adalah sedekah, tiap-tiap langkahmu untuk mengerjakan shalat adalah sedekah, dan membersihkan rintangan dari jalan adalah sedekah”. (Bukhari dan Muslim)

4. Berangkat kerja atau belajar dengan berharap karena Allah

Rasulullah saw bersabda:

مَا أَكَلَ أَحَدٌ طَعَامًا خَيْرًا مِنْ أَنْ يَأْكُلَ مِنْ عَمِلِ يَدِهِ، وَكَانَ دَاوُدُ لا يَأْكُلُ إِلا مِنْ عَمِلِ يَدِهِ

“Tidaklah seseorang memakan makanan, lebih baik dari yang didapat oleh tangannya sendiri, dan bahwa nabi Daud makan dari hasil tangannya sendiri”. (Bukhari)

Dalam hadits lainnya nabi juga bersabda:

مَنْ سَلَكَ طَرِيقًا يَلْتَمِسُ فِيهِ عِلْمًا سَهَّلَ اللَّهُ لَهُ طَرِيقًا إِلَى الْجَنَّةِ

“Barangsiapa yang berjalan dalam rangka mencari ilmu, maka Allah akan memudahkan baginya jalan menuju surga”. (Muslim)

d. Menyibukkan diri dengan dzikir sepanjang hari

Allah berfirman :

أَلَا بِذِكْرِ اللَّهِ تَطْمَئِنُّ الْقُلُوبُ

“Ketahuilah dengan berdzikir kepada Allah maka hati akan menjadi tenang” (Ra’ad : 28)

Rasulullah saw bersabda:

أَحَبُّ الأَعْمَالِ إِلَى اللهَ أَنْ تَمُوْتَ ولسانُك رَطْبٌ من ذِكْرِ الله

“Sebaik-baik perbuatan kepada Allah adalah saat engkau mati sementara lidahmu basah dari berdzikir kepada Allah” (Thabrani dan Ibnu Hibban) .

5. Agenda saat shalat Zhuhur

a. Menjawab azan untuk shalat Zhuhur, lalu menunaikan shalat Zhuhur berjamaah di Masjid khususnya bagi laki-laki

b. Menunaikan sunnah rawatib sebelum Zhuhur 4 rakaat dan 2 rakaat setelah Zhuhur

Rasulullah saw bersabda:

مَنْ صَلَّى اثْنَتَيْ عَشْرَةَ رَكْعَةً فِي يَوْمٍ وَلَيْلَةٍ بُنِيَ لَهُ بِهِنَّ بَيْتٌ فِي الْجَنَّةِ

“Barangsiapa yang shalat 12 rakaat pada siang dan malam hari maka Allah akan membangunkan baginya dengannya rumah di surga”. (Muslim).

6. Agenda saat dan setelah shalat Ashar

a. Menjawab azan untuk shalat Ashar, kemudian dilanjutkan dengan menunaikan shalat Ashar secara berjamaah di masjid

b. Mendengarkan nasihat di masjid (jika ada)

Rasulullah saw bersabda:

مَنْ غَدَا إِلَى الْمَسْجِدِ لا يُرِيدُ إِلا أَنْ يَتَعَلَّمَ خَيْرًا أَوْ يَعْلَمَهُ، كَانَ لَهُ كَأَجْرِ حَاجٍّ تَامًّا حِجَّتُهُ

“Barangsiapa yang pergi ke masjid tidak menginginkan yang lain kecuali belajar kebaikan atau mengajarkannya, maka baginya ganjaran haji secara sempurna”. (Thabrani – hasan shahih)

c. Istirahat sejenak dengan niat yang karena Allah

Rasulullah saw bersabda:

وَإِنَّ لِبَدَنِكَ عَلَيْكَ حَقٌّ

“Sesungguhnya bagi setiap tubuh atasmu ada haknya”.

Agenda prioritas:

Membaca Al-Quran dan berkomitmen semampunya untuk:

- Membaca ½ hizb dari Al-Quran untuk mendapatkan khatam Al-Quran sebanyak 1 kali

- Membaca 1 hizb dari Al-Quran untuk mendapatkan khatam Al-Quran sebanyak 2 kali

- Bagi yang mampu menambah sesuai kemampuan, maka akan menuai kebaikan yang berlimpah insya Allah.

7. Agenda sebelum Maghrib

a. Memperhatikan urusan rumah tangga – melakukan mudzakarah – Menghafal Al-Quran

b. Mendengarkan ceramah, nasihat, khutbah, untaian hikmah atau dakwah melalui media

c. Menyibukkan diri dengan doa

Rasulullah saw bersabda:

الدُّعَاءُ هُوَ الْعِبَادَةُ

“Doa adalah ibadah”

8. Agenda setelah terbenam matahari

a. Menjawab azan untuk shalat Maghrib

b. Menunaikan shalat Maghrib secara berjamaah di masjid (khususnya bagi laki-laki)

c. Menunaikan shalat sunnah rawatib setelah Maghrib – 2 rakaat

d. Membaca dzikir sore

e. Mempersiapkan diri untuk shalat Isya lalu melangkahkan kaki menuju masjid

Rasulullah saw bersabda:

مَنْ تَطَهَّرَ فِي بَيْتِهِ ثُمَّ مَشَى إِلَى بَيْتٍ مِنْ بُيُوتِ اللَّهِ لِيَقْضِيَ فَرِيضَةً مِنْ فَرَائِضِ اللَّهِ كَانَتْ خَطْوَتَاهُ إِحْدَاهُمَا تَحُطُّ خَطِيئَةً وَالْأُخْرَى تَرْفَعُ دَرَجَةً

“Barangsiapa yang bersuci/berwudhu kemudian berjalan menuju salah satu dari rumah-rumah Allah untuk menunaikan salah satu kewajiban dari kewajiban Allah, maka langkah-langkahnya akan menggugurkan kesalahan dan yang lainnya mengangkat derajatnya”. (Muslim)

9. Agenda pada waktu shalat Isya

a. Menjawab azan untuk shalat Isya kemudian menunaikan shalat Isya secara jamaah di masjid

b. Menunaikan shalat sunnah rawatib setelah Isya – 2 rakaat

c. Duduk bersama keluarga/melakukan silaturahim

d. Mendengarkan ceramah, nasihat dan untaian hikmah di Masjid

e. Dakwah melalui media atau lainnya

f. Melakukan mudzakarah

g. Menghafal Al-Quran

Agenda prioritas

Membaca Al-Quran dengan berkomitmen sesuai dengan kemampuannya untuk:

- Membaca ½ hizb dari Al-Quran untuk mendapatkan khatam Al-Quran sebanyak 1 kali

- Membaca 1 hizb dari Al-Quran untuk mendapatkan khatam Al-Quran sebanyak 2 kali

- Bagi yang mampu menambah sesuai kemampuan bacaan maka telah menuai kebaikan berlimpah insya Allah.


Apa yang kita jelaskan di sini merupakan contoh, sehingga tidak harus sama persis dengan yang kami sampaikan, kondisional tergantung masing-masing individu. Semoga ikhtiar ini bisa memandu kita untuk optimalisasi ibadah insya Allah. Allahu a’lam

Jazaakillah

Sedikit revisi dari : http://www.al-ikhwan.net/agenda-harian-ramadhan-menuju-bahagia-di-bulan-ramadhan-2989/