Bermanfaat bagi yang lainnya
Home » » Sedekah Salah Alamat?

Sedekah Salah Alamat?

Sedekah - ilustrasi
Islam adalah agama yang mulia dan dihiasi dengan banyak teladan kemuliaan di dalamnya. Rasulullah Muhammad dan para sahabatnya, adalah generasi terbaik yang tidak mungkin ditandingi oleh generasi manapun selainnya. Hal ini terjadi lantaran dekatnya mereka dengan al-Qur’an dan mendapat bimbingan langsung dari manusia terbaik sepanjang sejarah kehidupan manusia. 

Mereka banyak memberikan teladan dalam amal. Baik amal yang harus kita siarkan sebagaimana Abu Bakar yang menginfaqkan seluruh hartanya untuk keperluan jihad fi sabilillah, juga tentang amal-amal yang seharusnya disembunyikan demi menjaga keikhlasan hati pelakunya. Dua hal ini, dibolehkan dalam Islam. karena yang terpenting bukan disembunyikan atau disiarkan, tapi bagaimana amal itu bisa dilakukan dengan ikhlas, karena Allah saja. 

Ada seorang sahabat Rasulullah yang tidak dikenal namanya. Karena ingin menjaga hati, beliau memutuskan untuk melakukan sedekah di malam hari. Dua tujuannya; agar tidak mengetahui siapa yang menerima sedekahnya dan agar tidak diketahui siapa pemberi sedekah itu. Tentu, niat besarnya adalah mengharapkan ridho dan surganya Allah.

Malam pertama berlangsung. Ketika keluar rumah membawa harta yang hendak disedekahkan, dia mendapati sesosok bayangan tubuh di depannya. Kemudian dihampiri, mengucap salam, lalu memberikan sedekahnya. Tanpa banyak kata, sahabat itu kemudian berlalu meninggalkan penerima sedekahnya itu. 

Keesokan harinya, beredar kabar, “Semalam ada orang yang bersedekah. Tapi tidak tahu siapa pelakunya. Sayangnya, dia salah alamat. Yang diberinya sedekah adalah seorang pencuri.” Mendengar kabar itu, sahabat pemberi sedekah itu hanya diam dan membatin, “Ya Allah, mengapa sedekahku salah alamat?” 

Malam kedua, beliau tetap menjalankan aksinya. Setelah berlalu beberapa jarak dari kediamannya, ditemuilah sesosok manusia di hadapannya. Dihampiri, lalu disampaikannya sesuatu untuk orang yang tak dikenalnya itu, “Ini ada rejeki, saya sedekahkan untuk kamu.” Tak lama, beliau langsung berpamit, sebelum diketahui identitasnya. 

Sayangnya, kejadian pertama terulang kembali. Beredar kabar di masayarakat kala itu, bahwa semalam adalagi orang yang bersedekah. Dan, salah alamat lagi. Jika kemarin yang diberi sedekah adalah seorang pencuri, malam ini yang menerima sedekah adalah seorang pelacur. 

Kaget, sahabat pemberi sedekah kemudian tertegun sembari terus memeriksa niatnya. Hingga kemudian, dia tak berhenti untuk melakukan amal tersembunyinya itu. 

Malam berikutnya, sahabat ini kembali melancarkan niatnya. Ditemuilah orang tak dikenal di tengah jalan, lalu diberinya sedekah. Serupa, seperti dua malam berikutnya. Sesegera mungkin beliau berpamit, sebelum tercium identitasnya oleh penerima sedekah. 

Pagi harinya, beredar kabar lagi. Bahwa malam tadi, ada orang yang memberikan sedekah. Tapi, lagi-lagi, salah alamat. Orang ketiga yang menerima sedekahnya adalah orang yang paling pelit di kampung itu. 

Ia yang beramal shalih, kemudian berdoa, seraya memohon ampun, “Astaghfirullahal ‘adhiim… Ya Allah, ampunilah dosaku. Sungguh, aku berniat sedekah murni karenaMu. Bukan karena selainMu. Ya Allah, luruskanlah niat sedekah hambaMu ini.”

Doa yang tulus, perlambang niat. Beriring sesal dan tetes air mata, jika ternyata selama ini niatnya tak ikhlas, bukan karena Allah yang telah menciptakan dirinya. Hingga kemudian, berlakulah takdir yang sama sekali tidak pernah disangkakan dan menjadi bukti bahwa ketika niat seseorang tulus, maka Allah akan memberikan jalan terbaik untuk mewujudkan niatnya itu. 

Pencuri yang menerima sedekah itu kemudian berfikir, “Ngapain saya mencuri? Jika masih ada orang baik hati yang memberikan sedekah? Bukankah harta yang diperoleh dari mencuri akan mempunyai kesudahan yang tidak baik?” Allah berkehendak, kemudian pencuri itu bertaubat dari aksi bejatnya, untuk selama-lamanya. 

Di tempat lain, pelacur yang menerima sedekah itu, kemudian bergumam dalam hatinya, “Mengapa saya harus melacur terus-terusan? Bukankah ini perbuatan zina yang dilarang Allah dan RasulNya? Padahal, rejeki itu bisa datang darimana saja, termasuk dari sedekah yang saya peroleh malam itu dari orang yang sama sekali tidak saya kenal? Jika dalam keadaan melacur saja ada rejeki dari arah lain melalui sedekah, bukankah dengan ketaatan akan membuka banyak pintu lain sehinga saya bisa hidup dari sumber rejeki yang lebih baik?” Allah Maha Memberi Petunjuk, pelacur itu pun dikisahkan bertaubat. 

Sementara orang yang paling pelit, sibuk berfikir, “Siapakah orang yang telah memberikan sedekah kepadaku malam itu? Bukankah aku ini orang kaya? Mengapa ada orang baik hati yang bersedekah kepada orang kaya raya sepertiku? Bukankah tidak menutup kemungkinan bahwa dia lebih miskin dari diriku? Jika dia yang miskin saja bersedekah, mengapa saya harus menjadi orang yang pelit? Bukankah harta yang akan bermanfaat adalah harta yang diberikan kepada sesama kita?” Allah Maha Kuasa, lantaran sedekah dari orang tak dikenal malam itu, orang terpelit di kampungnya itu akhirnya bertaubat. 

Allahu akbar walillahil hamd. Sekilas, sang pemberi sedekah merasa bahwa dia telah salah alamat dalam memberikan sedekahnya. Tapi dalam penilaian Allah, tak pernah ada yang luput atau salah. Semua dinilai berdasarkan niat dan cara memperolehnya. Semoga kisah ini membuat kita untuk terus menerus beramal shalih. Karena kita tidak tahu, dari sedikit amal kita itu, mana yang bisa mengantarkan kita kepada surga dan ridhoNya. []


Penulis : Pirman
Redaksi Bersamadakwah.com 


*http://www.bersamadakwah.com/2014/03/sedekah-salah-alamat.html

0 komentar:

Poskan Komentar

Daftar Postingan Terbaru

Agenda Harian

Semoga kita senantiasa terpacu untuk mengukir prestasi amal yang akan memperberat timbangan kebaikan di yaumil akhir, berikut rangkaian yang bisa dilakukan

1. Agenda pada sepertiga malam akhir

a. Menunaikan shalat tahajjud dengan memanjangkan waktu pada saat ruku’ dan sujud di dalamnya,

b. Menunaikan shalat witir

c. Duduk untuk berdoa dan memohon ampun kepada Allah hingga azan subuh

Rasulullah saw bersabda:

يَنْزِلُ رَبُّنَا تَبَارَكَ وَتَعَالَى كُلَّ لَيْلَةٍ إِلَى السَّمَاءِ الدُّنْيَا حِينَ يَبْقَى ثُلُثُ اللَّيْلِ الْآخِرُ فَيَقُولُ مَنْ يَدْعُونِي فَأَسْتَجِيبَ لَهُ مَنْ يَسْأَلُنِي فَأُعْطِيَهُ مَنْ يَسْتَغْفِرُنِي فَأَغْفِرَ لَهُ

“Sesungguhnya Allah SWT selalu turun pada setiap malam menuju langit dunia saat 1/3 malam terakhir, dan Dia berkata: “Barangsiapa yang berdoa kepada-Ku maka akan Aku kabulkan, dan barangsiapa yang meminta kepada-Ku maka akan Aku berikan, dan barangsiapa yang memohon ampun kepada-Ku maka akan Aku ampuni”. (HR. Bukhari Muslim)


2. Agenda Setelah Terbit Fajar

a. Menjawab seruan azan untuk shalat subuh

” الَّلهُمَّ رَبَّ هَذِهِ الدَّعْوَةِ التَّامَّةِ وَالصَّلاَةِ الْقَائِمَةِ آتِ مُحَمَّدًا الْوَسِيْلَةَ وَالْفَضِيْلَةَ وَابْعَثْهُ مَقَامًا مَحْمُوْدًا الَّذِي وَعَدْتَهُ “

“Ya Allah, Tuhan pemilik seruan yang sempurna ini, shalat yang telah dikumandangkan, berikanlah kepada Nabi Muhammad wasilah dan karunia, dan bangkitkanlah dia pada tempat yang terpuji seperti yang telah Engkau janjikan. (Ditashih oleh Al-Albani)

b. Menunaikan shalat sunnah fajar di rumah dua rakaat

Rasulullah saw bersabda:

رَكْعَتَا الْفَجْرِ خَيْرٌ مِنَ الدُّنْيَا وَمَا فِيْهَا

“Dua rakaat sunnah fajar lebih baik dari dunia dan segala isinya”. (Muslim)

وَ قَدْ قَرَأَ النَّبِيُّ صَلىَّ اللهُ عَلَيْهِ وَ سَلَّمَ فِي رَكْعَتَي الْفَجْرِ قُلْ يَا أَيُّهَا الْكَافِرُوْنَ وَقُلْ هُوَ اللهُ أَحَدَ

“Nabi saw pada dua rakaat sunnah fajar membaca surat “Qul ya ayyuhal kafirun” dan “Qul huwallahu ahad”.

c. Menunaikan shalat subuh berjamaah di masjid –khususnya- bagi laki-laki.

Rasulullah saw bersabda:

وَلَوْ يَعْلَمُوْنَ مَا فِي الْعَتْمَةِ وَالصُّبْحِ لأَتَوْهُمَا وَلَوْ حَبْوًا

“Sekiranya manusia tahu apa yang ada dalam kegelapan dan subuh maka mereka akan mendatanginya walau dalam keadaan tergopoh-gopoh” (Muttafaqun alaih)

بَشِّرِ الْمَشَّائِيْنَ فِي الظّلَمِ إِلَى الْمَسَاجِدِ بِالنُّوْرِ التَّامِّ يَوْمَ الْقِيَامَةِ

“Berikanlah kabar gembira kepada para pejalan di kegelapan menuju masjid dengan cahaya yang sempurna pada hari kiamat”. (Tirmidzi dan ibnu Majah)

d. Menyibukkan diri dengan doa, dzikir atau tilawah Al-Quran hingga waktu iqamat shalat

Rasulullah saw bersabda:

الدُّعَاءُ لاَ يُرَدُّ بَيْنَ الأَذَانِ وَالإِقَامَةِ

“Doa antara adzan dan iqamat tidak akan ditolak” (Ahmad dan Tirmidzi dan Abu Daud)

e. Duduk di masjid bagi laki-laki /mushalla bagi wanita untuk berdzikir dan membaca dzikir waktu pagi

Dalam hadits nabi disebutkan:

كَانَ النَّبِيُّ صَلىَّ اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : ” إَذَا صَلَّى الْفَجْرَ تَرَبَّعَ فِي مَجْلِسِهِ حَتَّى تَطْلُعَ الشَّمْسُ الْحَسَنَاءُ

” Nabi saw jika selesai shalat fajar duduk di tempat duduknya hingga terbit matahari yang ke kuning-kuningan”. (Muslim)

Agenda prioritas

Membaca Al-Quran.

Allah SWT berfirman:

“Sesungguhnya waktu fajar itu disaksikan (malaikat). (Al-Isra : 78) Dan memiliki komitmen sesuai kemampuannya untuk selalu:

- Membaca ½ hizb dari Al-Quran untuk mendapatkan khatam Al-Quran sebanyak 1 kali

- Membaca 1 hizb dari Al-Quran untuk mendapatkan khatam Al-Quran sebanyak 2 kali

- Bagi yang mampu menambah lebih banyak dari itu semua, maka akan menuai kebaikan berlimpah insya Allah.

3. Menunaikan shalat Dhuha walau hanya dua rakaat

Rasulullah saw bersabda:

يُصْبِحُ عَلَى كُلِّ سُلَامَى مِنْ أَحَدِكُمْ صَدَقَةٌ فَكُلُّ تَسْبِيحَةٍ صَدَقَةٌ وَكُلُّ تَحْمِيدَةٍ صَدَقَةٌ وَكُلُّ تَهْلِيلَةٍ صَدَقَةٌ وَكُلُّ تَكْبِيرَةٍ صَدَقَةٌ وَأَمْرٌ بِالْمَعْرُوفِ صَدَقَةٌ وَنَهْيٌ عَنْ الْمُنْكَرِ صَدَقَةٌ وَيُجْزِئُ مِنْ ذَلِكَ رَكْعَتَانِ يَرْكَعُهُمَا مِنْ الضُّحَى

“Setiap ruas tulang tubuh manusia wajib dikeluarkan sedekahnya, setiap hari ketika matahari terbit. Mendamaikan antara dua orang yang berselisih adalah sedekah, menolong orang dengan membantunya menaiki kendaraan atau mengangkat kan barang ke atas kendaraannya adalah sedekah, kata-kata yang baik adalah sedekah, tiap-tiap langkahmu untuk mengerjakan shalat adalah sedekah, dan membersihkan rintangan dari jalan adalah sedekah”. (Bukhari dan Muslim)

4. Berangkat kerja atau belajar dengan berharap karena Allah

Rasulullah saw bersabda:

مَا أَكَلَ أَحَدٌ طَعَامًا خَيْرًا مِنْ أَنْ يَأْكُلَ مِنْ عَمِلِ يَدِهِ، وَكَانَ دَاوُدُ لا يَأْكُلُ إِلا مِنْ عَمِلِ يَدِهِ

“Tidaklah seseorang memakan makanan, lebih baik dari yang didapat oleh tangannya sendiri, dan bahwa nabi Daud makan dari hasil tangannya sendiri”. (Bukhari)

Dalam hadits lainnya nabi juga bersabda:

مَنْ سَلَكَ طَرِيقًا يَلْتَمِسُ فِيهِ عِلْمًا سَهَّلَ اللَّهُ لَهُ طَرِيقًا إِلَى الْجَنَّةِ

“Barangsiapa yang berjalan dalam rangka mencari ilmu, maka Allah akan memudahkan baginya jalan menuju surga”. (Muslim)

d. Menyibukkan diri dengan dzikir sepanjang hari

Allah berfirman :

أَلَا بِذِكْرِ اللَّهِ تَطْمَئِنُّ الْقُلُوبُ

“Ketahuilah dengan berdzikir kepada Allah maka hati akan menjadi tenang” (Ra’ad : 28)

Rasulullah saw bersabda:

أَحَبُّ الأَعْمَالِ إِلَى اللهَ أَنْ تَمُوْتَ ولسانُك رَطْبٌ من ذِكْرِ الله

“Sebaik-baik perbuatan kepada Allah adalah saat engkau mati sementara lidahmu basah dari berdzikir kepada Allah” (Thabrani dan Ibnu Hibban) .

5. Agenda saat shalat Zhuhur

a. Menjawab azan untuk shalat Zhuhur, lalu menunaikan shalat Zhuhur berjamaah di Masjid khususnya bagi laki-laki

b. Menunaikan sunnah rawatib sebelum Zhuhur 4 rakaat dan 2 rakaat setelah Zhuhur

Rasulullah saw bersabda:

مَنْ صَلَّى اثْنَتَيْ عَشْرَةَ رَكْعَةً فِي يَوْمٍ وَلَيْلَةٍ بُنِيَ لَهُ بِهِنَّ بَيْتٌ فِي الْجَنَّةِ

“Barangsiapa yang shalat 12 rakaat pada siang dan malam hari maka Allah akan membangunkan baginya dengannya rumah di surga”. (Muslim).

6. Agenda saat dan setelah shalat Ashar

a. Menjawab azan untuk shalat Ashar, kemudian dilanjutkan dengan menunaikan shalat Ashar secara berjamaah di masjid

b. Mendengarkan nasihat di masjid (jika ada)

Rasulullah saw bersabda:

مَنْ غَدَا إِلَى الْمَسْجِدِ لا يُرِيدُ إِلا أَنْ يَتَعَلَّمَ خَيْرًا أَوْ يَعْلَمَهُ، كَانَ لَهُ كَأَجْرِ حَاجٍّ تَامًّا حِجَّتُهُ

“Barangsiapa yang pergi ke masjid tidak menginginkan yang lain kecuali belajar kebaikan atau mengajarkannya, maka baginya ganjaran haji secara sempurna”. (Thabrani – hasan shahih)

c. Istirahat sejenak dengan niat yang karena Allah

Rasulullah saw bersabda:

وَإِنَّ لِبَدَنِكَ عَلَيْكَ حَقٌّ

“Sesungguhnya bagi setiap tubuh atasmu ada haknya”.

Agenda prioritas:

Membaca Al-Quran dan berkomitmen semampunya untuk:

- Membaca ½ hizb dari Al-Quran untuk mendapatkan khatam Al-Quran sebanyak 1 kali

- Membaca 1 hizb dari Al-Quran untuk mendapatkan khatam Al-Quran sebanyak 2 kali

- Bagi yang mampu menambah sesuai kemampuan, maka akan menuai kebaikan yang berlimpah insya Allah.

7. Agenda sebelum Maghrib

a. Memperhatikan urusan rumah tangga – melakukan mudzakarah – Menghafal Al-Quran

b. Mendengarkan ceramah, nasihat, khutbah, untaian hikmah atau dakwah melalui media

c. Menyibukkan diri dengan doa

Rasulullah saw bersabda:

الدُّعَاءُ هُوَ الْعِبَادَةُ

“Doa adalah ibadah”

8. Agenda setelah terbenam matahari

a. Menjawab azan untuk shalat Maghrib

b. Menunaikan shalat Maghrib secara berjamaah di masjid (khususnya bagi laki-laki)

c. Menunaikan shalat sunnah rawatib setelah Maghrib – 2 rakaat

d. Membaca dzikir sore

e. Mempersiapkan diri untuk shalat Isya lalu melangkahkan kaki menuju masjid

Rasulullah saw bersabda:

مَنْ تَطَهَّرَ فِي بَيْتِهِ ثُمَّ مَشَى إِلَى بَيْتٍ مِنْ بُيُوتِ اللَّهِ لِيَقْضِيَ فَرِيضَةً مِنْ فَرَائِضِ اللَّهِ كَانَتْ خَطْوَتَاهُ إِحْدَاهُمَا تَحُطُّ خَطِيئَةً وَالْأُخْرَى تَرْفَعُ دَرَجَةً

“Barangsiapa yang bersuci/berwudhu kemudian berjalan menuju salah satu dari rumah-rumah Allah untuk menunaikan salah satu kewajiban dari kewajiban Allah, maka langkah-langkahnya akan menggugurkan kesalahan dan yang lainnya mengangkat derajatnya”. (Muslim)

9. Agenda pada waktu shalat Isya

a. Menjawab azan untuk shalat Isya kemudian menunaikan shalat Isya secara jamaah di masjid

b. Menunaikan shalat sunnah rawatib setelah Isya – 2 rakaat

c. Duduk bersama keluarga/melakukan silaturahim

d. Mendengarkan ceramah, nasihat dan untaian hikmah di Masjid

e. Dakwah melalui media atau lainnya

f. Melakukan mudzakarah

g. Menghafal Al-Quran

Agenda prioritas

Membaca Al-Quran dengan berkomitmen sesuai dengan kemampuannya untuk:

- Membaca ½ hizb dari Al-Quran untuk mendapatkan khatam Al-Quran sebanyak 1 kali

- Membaca 1 hizb dari Al-Quran untuk mendapatkan khatam Al-Quran sebanyak 2 kali

- Bagi yang mampu menambah sesuai kemampuan bacaan maka telah menuai kebaikan berlimpah insya Allah.


Apa yang kita jelaskan di sini merupakan contoh, sehingga tidak harus sama persis dengan yang kami sampaikan, kondisional tergantung masing-masing individu. Semoga ikhtiar ini bisa memandu kita untuk optimalisasi ibadah insya Allah. Allahu a’lam

Jazaakillah

Sedikit revisi dari : http://www.al-ikhwan.net/agenda-harian-ramadhan-menuju-bahagia-di-bulan-ramadhan-2989/