Bermanfaat bagi yang lainnya
Home » » Bermanfaatlah...

Bermanfaatlah...

Beberapa waktu lalu saat putra sulung saya menerima raport kenaikan kelas, ia dengan tersenyum malu menunjukkan nilai-nilainya yang lumayan baik. Saya dan istri ikut tersenyum, setelah memberikan pujian-pujian dan motivasi padanya. Anak sulung saya ini memang pantas mendapatkan pujian. Meski ia tidak masuk dalam 10 besar rangking dikelas tetap saja kami merasa nilai anak kami ini cukup baik, mengingat effortnya dalam belajar yang minim tetapi ternyata nilai yang ia dapatkan diatas ekspektasi kami.

Istri saya cerita kalau anak saya ini dikenal sebagai “ustadz” di kalangan teman dan gurunya, karena seringkali menjadi imam shalat bagi rekan-rekannya ketika waktu shalat tiba. Tersenyum saya bangga saya mendengar cerita itu. Dan tambah lebar senyum saya teringat kejadian beberapa waktu sebelumnya ketika kami sedang menuju ke rumah orang tua untuk silaturahim, anak saya ini bersenandung dangdut, lagu yang tengah populer waktu itu. Karuan saja saya dan umminya langsung bertanya, “abang hapal dari mana lagu itu?” Anak saya cuma tersenyum, dan menjawab sekenanya, “lupa ingat dimana.”

Kami mencoba mengingat-ingat dimana kiranya dia dengar lagu itu, dirumah kami tidak pernah putar lagu dewasa, nasyid saja jarang. Di mobil meski sesekali saya putar lagu, selalunya hanya nasyid atau iwan fals. Di rumah kawannya? Biasanya kalau main di rumah kawannya dia selalu main games. Di sekolah pasti tidak mungkin. Hmmm ternyata di mobil antar-jemput sekolahnya. Duh dia di atas mobil jemputan itu kan hanya sebentar, bagaimana mungkin bisa hafal satu lagu dengan baik? Belum pertanyaan penuh keheranan itu berhenti, istri saya sudah panik, dan langsung mengecek hafalan surat-surat pendek Qur’an yang sudah dihafal anak saya, satu persatu dicek, dan ternyata masih hafal, lega kami.

Setelah selesai saya dengan ingatan itu, saya kemudian memberikan pesan-pesan ringan pada anak saya, sambil dia menonton kartun kesukaannya. Saya pesankan; abang, abi ga masalah loh nilai-nilai di pelajaran sekolah biasa-biasa aja, yang penting abang bisa jaga akhlak abang. Yang paling penting buat ummi dan abi, abang jadi anak shaleh, patuh sama orang tua, sayang sama adik-adik, baik sama guru, baik sama teman-teman. Kalau ada teman yang susah abang bantu, berbagi rizki sama orang yang membutuhkan dan jangan lupa shalatnya, kalau bisa jamaah di masjid. Abi sama ummi lebih bahagia kalau abang bisa jaga dan bagus akhlaknya. Mendengar pesan-pesan saya itu, anak saya cuma mengangguk-angguk. Dalam hati saya berharap pesan itu sampai dan membekas dihatinya sampai kapanpun.

Betul, saya sedang belajar mengajarkan anak (dan mungkin juga untuk diri sendiri) tentang konsep kemanfaatan. Saya sangat terkesan sekali dengan pesan Nabi; sebaik-baik manusia adalah manusia yang paling bermanfaat bagi manusia lain. Pesan ini menjadi konsep yang ingin sekali menjadi parameter disemua sisi kehidupan saya dan keluarga. Itu mengapa saya pesankan konsep itu pada anak saya, agar ia memiliki ukuran, pedoman dan arah dari setiap tindakannya. Fokus pada pencapaian kemanfaatan diri yang maksimal. Dan semua jalan menuju kesana harus diseriusi.

Saya sendiri terkadang keliru untuk fokus dalam hidup ini. Saya salah dalam berkonsentrasi. Seringkali saya hanya sebatas konsentrasi pada jalan-jalan menuju pribadi yang bermanfaat, dan merasa jalan itulah tujuannya, proses itulah akhirnya. Jalan atau proses apa itu? Proses mencari nafkah, mengumpulkan harta, menimba ilmu. Kekeliruan saya atau juga mungkin anda adalah merasa bahwa menjadi hartawan adalah tujuan dan sasaran hidup yang paling puncak, atau menjadi seorang penuh dengan gelar-gelar keilmuan yang membuat status intelektual ada pada posisi tertinggi sebagai sebuah pencapaian akhir dan lambang kesuksesan hidup, atau menjadi pejabat, penguasa membuat status sosial terangkat dan hal itu menjadi sasaran hidup yang tertinggi.

Nah, saya tidak ingin diri saya, anak saya dan keluarga saya memiliki konsep hidup seperti itu. Saya ingin mereka tahu bahwa tujuan hidup lebih dari setakat itu. Menjadi hartawan akan baik jika harta-hartanya membuat diri tidak menjadi hina dan harta itu juga bermanfaat bagi manusia lain yang terlunta-lunta karena kesusahan ekonomi, cendikia akan mulia jika ilmunya mampu menjaga diri dari kemaksiatan dan memberikan solusi bagi manusia disekitarnya yang bermasalah, sementara para pejabat dan penguasa akan sangat bermakna ketika ia tidak hanya asyik dengan kekuasaannya tetapi mampu menjadi alat untuk fastabiqul khairat serta meringankan urusan semua orang yang telah meletakkan amanah di pundak mereka. Apapun cita-cita kita, ingin seperti apa kita menjadi, ia akan sangat berarti ketika ia memberikan kemanfaatan bagi manusia lain. Dan tentu saja dengannya kita semakin dekat dengan Allah SWT.

Sekali lagi, konsep kemanfaatan inilah yang menjadi salah satu cermin untuk melihat apakah langkah dan tujuan kita memiliki arah yang benar. Tetapi saya juga tidak ingin sibuk dengan selalu memikirkan ini. Saya ingin semuanya mengalir saja, membantu orang dengan segala kemampuan menjadi kebiasaan yang tidak memerlukan pikiran dan pertimbangan yang terlalu panjang. Tapi inipun sedang saya perjuangkan, saya sedang latih, hati, akal, tangan, lisan dan semua yang melekat pada diri saya untuk sejalan dengan konsep yang saya yakini ini. Dan pada saat yang sama saya sedang bereksperimen untuk menjadikan ini semua pada diri anak saya.

Sumber :  http://abiaqsa.blogspot.com/2010/08/bermanfaatlah.html

Wallahu a'lam...
Semoga bermanfaat
Silahkan SHARE ke rekan anda jika menurut anda note ini bermanfaat...

Lampirkan sumbernya ya... Syukron

0 komentar:

Poskan Komentar

Daftar Postingan Terbaru

Agenda Harian

Semoga kita senantiasa terpacu untuk mengukir prestasi amal yang akan memperberat timbangan kebaikan di yaumil akhir, berikut rangkaian yang bisa dilakukan

1. Agenda pada sepertiga malam akhir

a. Menunaikan shalat tahajjud dengan memanjangkan waktu pada saat ruku’ dan sujud di dalamnya,

b. Menunaikan shalat witir

c. Duduk untuk berdoa dan memohon ampun kepada Allah hingga azan subuh

Rasulullah saw bersabda:

يَنْزِلُ رَبُّنَا تَبَارَكَ وَتَعَالَى كُلَّ لَيْلَةٍ إِلَى السَّمَاءِ الدُّنْيَا حِينَ يَبْقَى ثُلُثُ اللَّيْلِ الْآخِرُ فَيَقُولُ مَنْ يَدْعُونِي فَأَسْتَجِيبَ لَهُ مَنْ يَسْأَلُنِي فَأُعْطِيَهُ مَنْ يَسْتَغْفِرُنِي فَأَغْفِرَ لَهُ

“Sesungguhnya Allah SWT selalu turun pada setiap malam menuju langit dunia saat 1/3 malam terakhir, dan Dia berkata: “Barangsiapa yang berdoa kepada-Ku maka akan Aku kabulkan, dan barangsiapa yang meminta kepada-Ku maka akan Aku berikan, dan barangsiapa yang memohon ampun kepada-Ku maka akan Aku ampuni”. (HR. Bukhari Muslim)


2. Agenda Setelah Terbit Fajar

a. Menjawab seruan azan untuk shalat subuh

” الَّلهُمَّ رَبَّ هَذِهِ الدَّعْوَةِ التَّامَّةِ وَالصَّلاَةِ الْقَائِمَةِ آتِ مُحَمَّدًا الْوَسِيْلَةَ وَالْفَضِيْلَةَ وَابْعَثْهُ مَقَامًا مَحْمُوْدًا الَّذِي وَعَدْتَهُ “

“Ya Allah, Tuhan pemilik seruan yang sempurna ini, shalat yang telah dikumandangkan, berikanlah kepada Nabi Muhammad wasilah dan karunia, dan bangkitkanlah dia pada tempat yang terpuji seperti yang telah Engkau janjikan. (Ditashih oleh Al-Albani)

b. Menunaikan shalat sunnah fajar di rumah dua rakaat

Rasulullah saw bersabda:

رَكْعَتَا الْفَجْرِ خَيْرٌ مِنَ الدُّنْيَا وَمَا فِيْهَا

“Dua rakaat sunnah fajar lebih baik dari dunia dan segala isinya”. (Muslim)

وَ قَدْ قَرَأَ النَّبِيُّ صَلىَّ اللهُ عَلَيْهِ وَ سَلَّمَ فِي رَكْعَتَي الْفَجْرِ قُلْ يَا أَيُّهَا الْكَافِرُوْنَ وَقُلْ هُوَ اللهُ أَحَدَ

“Nabi saw pada dua rakaat sunnah fajar membaca surat “Qul ya ayyuhal kafirun” dan “Qul huwallahu ahad”.

c. Menunaikan shalat subuh berjamaah di masjid –khususnya- bagi laki-laki.

Rasulullah saw bersabda:

وَلَوْ يَعْلَمُوْنَ مَا فِي الْعَتْمَةِ وَالصُّبْحِ لأَتَوْهُمَا وَلَوْ حَبْوًا

“Sekiranya manusia tahu apa yang ada dalam kegelapan dan subuh maka mereka akan mendatanginya walau dalam keadaan tergopoh-gopoh” (Muttafaqun alaih)

بَشِّرِ الْمَشَّائِيْنَ فِي الظّلَمِ إِلَى الْمَسَاجِدِ بِالنُّوْرِ التَّامِّ يَوْمَ الْقِيَامَةِ

“Berikanlah kabar gembira kepada para pejalan di kegelapan menuju masjid dengan cahaya yang sempurna pada hari kiamat”. (Tirmidzi dan ibnu Majah)

d. Menyibukkan diri dengan doa, dzikir atau tilawah Al-Quran hingga waktu iqamat shalat

Rasulullah saw bersabda:

الدُّعَاءُ لاَ يُرَدُّ بَيْنَ الأَذَانِ وَالإِقَامَةِ

“Doa antara adzan dan iqamat tidak akan ditolak” (Ahmad dan Tirmidzi dan Abu Daud)

e. Duduk di masjid bagi laki-laki /mushalla bagi wanita untuk berdzikir dan membaca dzikir waktu pagi

Dalam hadits nabi disebutkan:

كَانَ النَّبِيُّ صَلىَّ اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : ” إَذَا صَلَّى الْفَجْرَ تَرَبَّعَ فِي مَجْلِسِهِ حَتَّى تَطْلُعَ الشَّمْسُ الْحَسَنَاءُ

” Nabi saw jika selesai shalat fajar duduk di tempat duduknya hingga terbit matahari yang ke kuning-kuningan”. (Muslim)

Agenda prioritas

Membaca Al-Quran.

Allah SWT berfirman:

“Sesungguhnya waktu fajar itu disaksikan (malaikat). (Al-Isra : 78) Dan memiliki komitmen sesuai kemampuannya untuk selalu:

- Membaca ½ hizb dari Al-Quran untuk mendapatkan khatam Al-Quran sebanyak 1 kali

- Membaca 1 hizb dari Al-Quran untuk mendapatkan khatam Al-Quran sebanyak 2 kali

- Bagi yang mampu menambah lebih banyak dari itu semua, maka akan menuai kebaikan berlimpah insya Allah.

3. Menunaikan shalat Dhuha walau hanya dua rakaat

Rasulullah saw bersabda:

يُصْبِحُ عَلَى كُلِّ سُلَامَى مِنْ أَحَدِكُمْ صَدَقَةٌ فَكُلُّ تَسْبِيحَةٍ صَدَقَةٌ وَكُلُّ تَحْمِيدَةٍ صَدَقَةٌ وَكُلُّ تَهْلِيلَةٍ صَدَقَةٌ وَكُلُّ تَكْبِيرَةٍ صَدَقَةٌ وَأَمْرٌ بِالْمَعْرُوفِ صَدَقَةٌ وَنَهْيٌ عَنْ الْمُنْكَرِ صَدَقَةٌ وَيُجْزِئُ مِنْ ذَلِكَ رَكْعَتَانِ يَرْكَعُهُمَا مِنْ الضُّحَى

“Setiap ruas tulang tubuh manusia wajib dikeluarkan sedekahnya, setiap hari ketika matahari terbit. Mendamaikan antara dua orang yang berselisih adalah sedekah, menolong orang dengan membantunya menaiki kendaraan atau mengangkat kan barang ke atas kendaraannya adalah sedekah, kata-kata yang baik adalah sedekah, tiap-tiap langkahmu untuk mengerjakan shalat adalah sedekah, dan membersihkan rintangan dari jalan adalah sedekah”. (Bukhari dan Muslim)

4. Berangkat kerja atau belajar dengan berharap karena Allah

Rasulullah saw bersabda:

مَا أَكَلَ أَحَدٌ طَعَامًا خَيْرًا مِنْ أَنْ يَأْكُلَ مِنْ عَمِلِ يَدِهِ، وَكَانَ دَاوُدُ لا يَأْكُلُ إِلا مِنْ عَمِلِ يَدِهِ

“Tidaklah seseorang memakan makanan, lebih baik dari yang didapat oleh tangannya sendiri, dan bahwa nabi Daud makan dari hasil tangannya sendiri”. (Bukhari)

Dalam hadits lainnya nabi juga bersabda:

مَنْ سَلَكَ طَرِيقًا يَلْتَمِسُ فِيهِ عِلْمًا سَهَّلَ اللَّهُ لَهُ طَرِيقًا إِلَى الْجَنَّةِ

“Barangsiapa yang berjalan dalam rangka mencari ilmu, maka Allah akan memudahkan baginya jalan menuju surga”. (Muslim)

d. Menyibukkan diri dengan dzikir sepanjang hari

Allah berfirman :

أَلَا بِذِكْرِ اللَّهِ تَطْمَئِنُّ الْقُلُوبُ

“Ketahuilah dengan berdzikir kepada Allah maka hati akan menjadi tenang” (Ra’ad : 28)

Rasulullah saw bersabda:

أَحَبُّ الأَعْمَالِ إِلَى اللهَ أَنْ تَمُوْتَ ولسانُك رَطْبٌ من ذِكْرِ الله

“Sebaik-baik perbuatan kepada Allah adalah saat engkau mati sementara lidahmu basah dari berdzikir kepada Allah” (Thabrani dan Ibnu Hibban) .

5. Agenda saat shalat Zhuhur

a. Menjawab azan untuk shalat Zhuhur, lalu menunaikan shalat Zhuhur berjamaah di Masjid khususnya bagi laki-laki

b. Menunaikan sunnah rawatib sebelum Zhuhur 4 rakaat dan 2 rakaat setelah Zhuhur

Rasulullah saw bersabda:

مَنْ صَلَّى اثْنَتَيْ عَشْرَةَ رَكْعَةً فِي يَوْمٍ وَلَيْلَةٍ بُنِيَ لَهُ بِهِنَّ بَيْتٌ فِي الْجَنَّةِ

“Barangsiapa yang shalat 12 rakaat pada siang dan malam hari maka Allah akan membangunkan baginya dengannya rumah di surga”. (Muslim).

6. Agenda saat dan setelah shalat Ashar

a. Menjawab azan untuk shalat Ashar, kemudian dilanjutkan dengan menunaikan shalat Ashar secara berjamaah di masjid

b. Mendengarkan nasihat di masjid (jika ada)

Rasulullah saw bersabda:

مَنْ غَدَا إِلَى الْمَسْجِدِ لا يُرِيدُ إِلا أَنْ يَتَعَلَّمَ خَيْرًا أَوْ يَعْلَمَهُ، كَانَ لَهُ كَأَجْرِ حَاجٍّ تَامًّا حِجَّتُهُ

“Barangsiapa yang pergi ke masjid tidak menginginkan yang lain kecuali belajar kebaikan atau mengajarkannya, maka baginya ganjaran haji secara sempurna”. (Thabrani – hasan shahih)

c. Istirahat sejenak dengan niat yang karena Allah

Rasulullah saw bersabda:

وَإِنَّ لِبَدَنِكَ عَلَيْكَ حَقٌّ

“Sesungguhnya bagi setiap tubuh atasmu ada haknya”.

Agenda prioritas:

Membaca Al-Quran dan berkomitmen semampunya untuk:

- Membaca ½ hizb dari Al-Quran untuk mendapatkan khatam Al-Quran sebanyak 1 kali

- Membaca 1 hizb dari Al-Quran untuk mendapatkan khatam Al-Quran sebanyak 2 kali

- Bagi yang mampu menambah sesuai kemampuan, maka akan menuai kebaikan yang berlimpah insya Allah.

7. Agenda sebelum Maghrib

a. Memperhatikan urusan rumah tangga – melakukan mudzakarah – Menghafal Al-Quran

b. Mendengarkan ceramah, nasihat, khutbah, untaian hikmah atau dakwah melalui media

c. Menyibukkan diri dengan doa

Rasulullah saw bersabda:

الدُّعَاءُ هُوَ الْعِبَادَةُ

“Doa adalah ibadah”

8. Agenda setelah terbenam matahari

a. Menjawab azan untuk shalat Maghrib

b. Menunaikan shalat Maghrib secara berjamaah di masjid (khususnya bagi laki-laki)

c. Menunaikan shalat sunnah rawatib setelah Maghrib – 2 rakaat

d. Membaca dzikir sore

e. Mempersiapkan diri untuk shalat Isya lalu melangkahkan kaki menuju masjid

Rasulullah saw bersabda:

مَنْ تَطَهَّرَ فِي بَيْتِهِ ثُمَّ مَشَى إِلَى بَيْتٍ مِنْ بُيُوتِ اللَّهِ لِيَقْضِيَ فَرِيضَةً مِنْ فَرَائِضِ اللَّهِ كَانَتْ خَطْوَتَاهُ إِحْدَاهُمَا تَحُطُّ خَطِيئَةً وَالْأُخْرَى تَرْفَعُ دَرَجَةً

“Barangsiapa yang bersuci/berwudhu kemudian berjalan menuju salah satu dari rumah-rumah Allah untuk menunaikan salah satu kewajiban dari kewajiban Allah, maka langkah-langkahnya akan menggugurkan kesalahan dan yang lainnya mengangkat derajatnya”. (Muslim)

9. Agenda pada waktu shalat Isya

a. Menjawab azan untuk shalat Isya kemudian menunaikan shalat Isya secara jamaah di masjid

b. Menunaikan shalat sunnah rawatib setelah Isya – 2 rakaat

c. Duduk bersama keluarga/melakukan silaturahim

d. Mendengarkan ceramah, nasihat dan untaian hikmah di Masjid

e. Dakwah melalui media atau lainnya

f. Melakukan mudzakarah

g. Menghafal Al-Quran

Agenda prioritas

Membaca Al-Quran dengan berkomitmen sesuai dengan kemampuannya untuk:

- Membaca ½ hizb dari Al-Quran untuk mendapatkan khatam Al-Quran sebanyak 1 kali

- Membaca 1 hizb dari Al-Quran untuk mendapatkan khatam Al-Quran sebanyak 2 kali

- Bagi yang mampu menambah sesuai kemampuan bacaan maka telah menuai kebaikan berlimpah insya Allah.


Apa yang kita jelaskan di sini merupakan contoh, sehingga tidak harus sama persis dengan yang kami sampaikan, kondisional tergantung masing-masing individu. Semoga ikhtiar ini bisa memandu kita untuk optimalisasi ibadah insya Allah. Allahu a’lam

Jazaakillah

Sedikit revisi dari : http://www.al-ikhwan.net/agenda-harian-ramadhan-menuju-bahagia-di-bulan-ramadhan-2989/